gudeg yummy

mengenang kembali memosi masa lalu terutama memori tentang dunia kuliner. terinspirasi oleh pak bondan yang kayaknya mempunyai pekerjaan paling enak. gimana ga enak coba, jalan-jalan kesana kemari, seringkali ditemani ama bintang tamu cantik, kerjaannya ngapain coba, makan, minum, dan terakhir berkata “mak nyuss”… hmmm berasa surga dunia ya?? <— ungkapan penuh rasa iri.. :))

makanan yang cukup berkesan bagi saya adalah makanan yang bertajuk gudeg. walopun notabene saya besar di magelang yang lebih terkenal karena getuk maupun kupat tahunya, tetapi gudeg mempunyai ikatan yang lebih kuat karena kota asal gudeg juga merupakan kota kelahiran saya. saya lumayan akrab dengan makanan tersebut semenjak kecil karena seringkali sarapan dengan masakan tersebut.

sekilas makanan ini terlihat sederhana, hanya nangka (muda), yang dimasak dengan banyak santan dan diberi aksesoris berupa gulai ayam, telor, maupun tahu dan tempe. tapi ternyata lebih dari itu. yang pertama si katanya (sekali lagi katanya) gudeg merupakan makanan yang identik dengan makanan dari keraton ngayogyakarta hadiningrat. jangan tanya lebih lanjut tentang keraton tersebut karena walpoun lahir di yogyakarta saya hanya benar-benar numpang lahir ama numpang TK setengah tahun, selain itu saya sendiri masih berdarah merah dan ga punya embel-embel di nama saya.

keunikan lain dari makanan ini saya jumpai di rumah saya…

alkisah lagi bapak saya dulu-dulunya bapak saya pernah bekerja di sebuah restoran warung gudeg. trus bapak saya, yang sekarang udah kerja di tempat itu lagi, pengen kembali mencoba mempraktekkan ilmunya. kebetulan saat itu pas mau lebaran. jadi bapak saya mbikin gudegnya dipaskan dengan membuat makanan buat lebaran. kalo lebaran-lebaran sebelumnya paling makanannya seputar opor ayam, maka bapak saya mengusulkan kepada ibu saya untuk membuat makanan yang berbeda. dan akhirnya disetujuilah pembuatan gudeg tersebut…

karena ibu saya ga bisa membuat gudeg tersebut -kalo sayur nangka biasa mah beliau jago-, akhirnya bapak saya yang mengurusi pembuatan gudeg tersebut. pembuatan dimulai dari pemilihan bahan utama, yaitu nangka. nangka yang dipilih bukan sembarang nangka. yah yang lebih tahu jenis kayak apa si bapak saya ya *saya mah tahunya kalo udah siap makan aja*. kemudian setelah dikupas nangka tersebut dipotong-potong agar menjadi lebih kecil. bapak saya memotongnya dengan teliti sekali. bahkan kayaknya ukuran potongannya juga dibikin hampir sama gitulah. setelah itu baru disiapkan bumbu-bumbunya. sekali jangan tanya ke saya bumbunya apa aja. yang pasti banyak sekali euy. yang membuat gudeg terasa sangat gurih tak lain tak bukan adalah santan kelapa. kalo ga salah pas itu ampe berbutir-butir kelapa yang diperlukan buat mbikin gudeg tersebut. and you know what??, santan tersebut ga dipakai semuanya, santan tersebut cuman dimasak sampai keluar areh (semacam kepala santan gt lah, yang rasanya gurih banget, dan pastinya banyak lemaknya si). setelah itu air yang tersisa ga dipake lagi dalam pembuatan gudeg tersebut.

sedangkan nangkanya sendiri diolah terpisah dari santannya. nangka (yang udah dipotong-potong) tersebut dimasak dengan bumbu-bumbu sampai masak (yang jelas ampe lama, hampir seharian tuh). dan rahasia untuk membuat gudeg tersebut berwarna merah ternyata tak lain tak bukan adalah digunakannya daun jati dalam pembuatan gudeg. daun jati tersebut membuat nangka akan berwarna merah khas warna gudeg.

gudeg tanpa sambal krecek tentunya ga mantap. jadi selain membuat gudeg tersebut, bapak saya juga menyiapkan pembuatan sambal kreceknya. menu lain sebagai pelengkap gudeg biasanya adalah gulai ayam atau telor, dan tentunya yang tidak boleh ketinggalan adalah tempe bacem dan tahu bacem… *jadi ngiler juga ni nulisnya :)*

hah, ternyata semakin enak makanan semakin susah juga mbuatnya ya. yang jelas si jerih payah tersebuy *halah!* terbayar dengan adanya gudeg yang benar-benar menggugah selera…

*jadi tambah pengen segera pulang dan makan makanan rumah ni*