NaCl, C6H12O6, H2O, O2

Percaya atau tidak, walaupun kita pernah menggunakan benda-benda tersebut, tidak semua dari kita familiar dengannya…

Kita semua dalam kehidupan saban hari dapat dipastikan tidak akan lepas maupun tidak bisa dilepaskan dari salah satu, salah dua, atau salah semua dari benda-benda dengan nama aneh diatas. NaCl merupakan salah satu benda terhebat dalam sejarah kuliner manusia (mungkin lho!), hampir tidak ada makanan yang disajikan untuk manusia yang tidak melibatkan benda ini (kecuali kalo yang mbuat makanan pas kehabisan dan belom sempat beli serta ga bisa minta ke tetangga). Seenak apapun makanannya, dari bahan apapun, para penikmat makanan pasti akan mengatakan kurang enak apabila kurang atau kelebihan benda ini. NaCl dijual (terpisah) dengan berbagai merk dagang, ada refina, ada apa lagi ya, pokoknya biasanya benda ini dijual dengan iming-iming beryodium, katanya si dengan tambahan yodium bisa bikin pinter (habibie ama einstein banyak makan benda ini ya??). oh iya kalo bisa bener-bener nambah pinter aku mo nyaranin temenku biar banyak-banyak ngemil benda ini (yang beryodium tentunya) biar tambah pinter, dan tar bisa minum tolak angin lagi. Trus ada cerita lucu juga tentang ni benda, katanya kan masakan tanpa benda ini ga bakal enak, tapi kalo kebanyakan katanya dah mau punya gawe (terus kalo yang udah nikah berarti……??? bisa panjang urusannya tuh)

C6H12O6 (apa C11H22O11 ya, aku lupa)juga merupakan salah satu barang sakti yang selalu dicari manusia (terutama bagi mereka yang alhamdulillah bukan penderita diabetes). C6H12O6 (apa C11H22O11 ya?) dilepas ke pasaran dengan berbagai merk juga, yang paling terkenal si Gulaku apa Gulamu ya….. kalau Gulaku kamu ga boleh minta… Indonesia masih kekurangan benda ini nih. Walaupun banyak pabriknya di Indonesia (termasuk pas kondangan ke Kendal ngliat pabriknya juga), tetep aja masih ngimpor, diiringi dengan banyak protes yang menentangnya. Ga tau juga si gula impor lebih murah dan katanya lebih bagus dari gula lokal. Ada yang bilang sebenarnya ga usah ngimpor pun masih cukup. Tapi ya ga tau juga, ribet ah ngurusin gituan. Yang pasti gula tetep manis dari dulu ampe sekarang. Sekarang dah mulai bermunculan produk-produk gula baru, rasanya si tetep manis, hanya saja katanya punya kelebihan (kayaknya si malah kekurangan) yaitu rendah kalori. Tidak seperti gula biasa yang dihasilkan dari tebu, gula yang rendah kalori biasanya dihasilkan dari jagung. Gula ini terutama ditujukan bagi mereka yang menderita diabetes, kalo ga ya ditujukan bagi mereka yang suka menyiksa diri (diet-red) tapi masih ingin merasakan manisnya makanan dunia manusia (menyiksa diri kok masih ingin yang manis-manis ya)…

H2O kayaknya sekarang dah ga da lagi orang yang ga tau tentang benda ini. Aku pernah denger salah satu syarat terjadinya kehidupan (yang paling utama karena emang diciptakan oleh-Nya) adalah adanya benda ini. Terus juga katanya di planet-planet lain ga ada kehidupan (wallahu a’lam seh) karena ga ada benda ini juga. Yang paling gampang si 80% apa 70% (ya segitu-gitulah) penyusun tubuh manusia adalah benda ini. Benda ini katanya adalah musuh dari api. Paling sering dicari kalo ada kebakaran, tapi terutama si sangat dicari kalo lagi kehausan.

O2, ini bukan sekedar simbol sponsor yang nampang di bajunya Henry (dulu si, sekarang dah ganti pake unicef). Benda ciptaan-Nya yang sangat tidak ternilai, dengannya kehidupan ini bisa tetap terlaksana (masih, yang pertama tetep karena ridho-Nya). Kekurangan zat ini atau kesulitan zat ini bisa bikin kita megap-megap, trus ……. untung banget ya untuk benda yang satu ini kita ga perlu membelinya (kecuali pas sakit trus di rumah sakit dapet fasilitas tambahan). Bayangin aja kalo kita harus membayar untuk dapet benda ini. Ga bisa dibayangin berapa harga yang mesti kita bayar tuh…

Jadi penasaran juga si sebenarnya kenapa aku nulis kayak ginian. Ceritanya si niat ga kesampaian (kalo kasih tak sampai cukup siti nurbaya aja). Pernah kebayang si kalo kimia adalah masa depanku (ya masa saat ini juga seh). Pernah kepikiran kalo besok (ya mulai sekarang si J) aku dah berkutat dengan kimia, ga terlintas bayangan (sampai abis lulus SMU) kalo sekarang bakal berhadapan dengan dunia debet kredit, dunianya FASB, IAS, PSAK…. apalagi sekarang tambah ga kebayang lagi kalo harus berkutat dengan dunia auditee, auditor, Supreme Audit Institution (tapi kok ga supreme-supreme banget ya, ngakses data WP aja sulit banget), SPKN, pemeriksaan kinerja, tujuan tertentu (apaan tu!!!)

Dulu si kebayangnya (pernah lho pas SMU bayangin) bakalan jadi peneliti di Lab mana gitu trus nemuin sesuatu yang bakal berguna bagi manusia lain…. yang jelas si bukan nemuin senjata pemusnah massal… trus kepikiran (mimpi kali yee) bakal jadi orang pertama dari Indonesia yang ndapetin nobel di bidang kimia (masih ketawa juga ni kalo inget itu, teringat seorang teman ketika kita sama-sama berkhayal dulu, kayaknya khayalannya juga ga kesampaian hehe…). Serius lho… Orang dulu aja lumayan sering maen di lab kimia GHS (Gladiool High School, sekolahnya orang jenius ni). Nyobain hal-hal ga jelas yang selama ini cuman diketahui dari buku-buku (buku kimia terbitan Erlangga kalo ga salah dikarang oleh Michael Purba (bukan manusia purba lho) kalo Marthen Kanginan ngarang buku fisika). Hal yang paling ingin dicoba misalnya nyemplungin butiran natrium gede ke dalam kolam depan sanggar bantara (masih dendam kayaknya J). Tapi ga kesampaian, orang Natrium di lab cuman dikit, ya maksimal nyobanya nyemplungin secuil ke dalam ember apa gelas kimia. Ada yang kurang kerjaan juga si, misal nyium NH3 yang cair langsung dari botolnya, ya mabok lah, paling ga si bakal bikin puyeng…

Yang jelas kimialah yang pertama membuatku dapat mendapatkan (bahasanya nggak banget) uang dari usahaku sendiri (bukan dikasih ortu apa sodara maksudnya). Kimia juga yang mengantarku berpetualang beberapa hari (yang jelas si beberapa kali), sayangnya masih di Jawa Tengah (harusnya saat itu bisa ampe Yunani (IChO 2003 apa 2004 kayaknya di Yunani J).

Lucu ya, emang bener si ga selamanya kita harus ndapetin yang kita inginkan, percaya aja yang kita dapetin itulah yang terbaek buat kita…

Satu orang yang jadi penyemangatku buat belajar kimia (aku yakin dia juga ga kenal aku) seorang kakak kelas yang hebat, makasih mas… aku ternyata ga bisa ngalahin kamu (di bidang kimia J)… trus bapak dan ibu guru yang hebat, pak khariri (ngenalin kimia dari dasar) ibu Rima (ngenalin lebih dasar lagi) serta pak proyo (yang pemalu J) makasih pak, bu… maap ga bisa terus concern di bdang ini, ada bidang lain yang lebih membutuhkan tenaga dan pikiran saya (halah… J)…

Aku ga tau harus berkata Good Bye Chemist, Accounting here i’m coming apa See you again chemist, accounting i’m coming… yang jelas masih ada sebersit keinginan di lubuk hati yang paling dalam tuk mewujudkan sebuah ungkapanku dulu. Ungkapan yang kalo takpikir-pikir sekarang tentunya sangat lucu… Chemistry is my Life… ga tau juga…

Tentunya yang paling harus diingat sebagai seorang manajer (minimal kita memanajeri diri kita sendiri) kita harus menentukan pilihan terhadap langkah hidup kita, kalo bagi aku mungkin termasuk pilihan antara accounting ama chemist kali ya…

Yo wis, jalani hidup yang telah kamu pilih dengan sebaik-baiknya Sil… percayalah ini adalah yang terbaik dan yang jangan lupa kalo semua pilihan itu ada konsekuensinya, entah konsekuensi selama kita hidup di dunia ini atau juga konsekuensi di kehidupan berikutnya nanti. J

Yang jelas si tetep Be the best with : Science and the Bless of God